Anti-Psikotik – Bagaimana Manfaatnya bagi Anda

Obat antipsikotik, juga disebut neuroleptik, adalah golongan obat penting yang terutama digunakan untuk mengobati psikosis, terutama pada skizofrenia, tetapi bahkan pada berbagai gangguan mental lainnya. Mereka adalah andalan bersama dengan psikostimulan dalam pengobatan bentuk parah gangguan bipolar, terutama dalam kasus di mana gangguan tersebut tidak dapat dikelola atau disertai dengan gejala psikotik. Tapi mereka juga menjadi perhatian utama dalam banyak kondisi lain, terutama sejak diperkenalkannya obat baru seperti benzodiazepin. Jenis antipsikotik yang paling umum adalah benzodiazepin, tetapi banyak jenis obat lain seperti amisulpride dan risperidone telah diperkenalkan dalam beberapa tahun terakhir.

Obat antipsikotik bekerja pada dua area utama di otak. Mereka mencegah sel-sel otak membuat dopamin, bahan kimia yang terlibat dalam menghasilkan perasaan bahagia, senang, dan energi. Mereka juga mengganggu transmisi pesan dari satu sel saraf ke sel saraf lainnya dan ini menyebabkan komunikasi yang tidak teratur, terutama antara korteks frontal dan hipokampus, yang terlibat dalam memori. Akibatnya, penderita skizofrenia atau kondisi psikotik lainnya tidak akan mengalami gejala psikotik normal berupa halusinasi dan delusi. Namun, mereka dapat mengalami efek samping yang tidak menyenangkan seperti kegelisahan, kelemahan otot, mual, muntah, dan peningkatan detak jantung.

Ada dua kelompok utama obat antipsikotik. Kategori pertama, yang dikenal sebagai antipsikotik Kelas I, mengandung olanzapine, risperidone, dan clozapine. Ini biasanya diresepkan untuk waktu yang singkat pada pasien yang menderita kondisi psikotik yang parah.

Antipsikotik kelas II terdiri dari berbagai obat termasuk anoreksia, bulimia, dan obat obesitas. Mereka juga termasuk antidepresan, obat penenang, dan obat antiinflamasi non steroid (NSAID). Beberapa obat ini digunakan dalam kombinasi untuk mengobati kondisi serius seperti depresi dan demensia. Beberapa pasien mungkin memiliki kondisi yang lebih serius yang disebut penyakit paru neuroleptik (NPD), di mana paru-paru dapat meradang karena penggunaan obat-obatan ini. NPD adalah kondisi yang mengancam jiwa akibat masalah pernapasan.

Obat neuroleptik diberikan untuk alasan yang sangat berbeda. Mereka mungkin diresepkan untuk orang yang tidak merespon dengan baik atau tidak dapat mentolerir obat antipsikotik tradisional. Dalam beberapa kasus, dokter mungkin meresepkan obat neuroleptik untuk mengobati penderita epilepsi, seperti Lennoxantron. Lefexidomycin atau Tegretol, atau untuk mengobati halusinasi dan delusi yang disebabkan oleh penyakit Parkinson. Penyakit Parkinson. PDD, di mana gejala penyakitnya meliputi hilangnya keseimbangan, kelemahan otot, dan kekakuan. atau bahkan penyakit Alzheimer, ketidakseimbangan protein dalam neuron menyebabkan hilangnya masalah koordinasi yang parah.

Dalam kasus lain, obat neuroleptik diberikan untuk mengobati penderita kanker otak atau stroke. Mereka digunakan untuk menghilangkan rasa sakit, seperti aspirin atau ibuprofen. Mereka juga digunakan untuk meringankan orang dengan gangguan kejiwaan seperti gangguan bipolar atau skizofrenia, atau dengan gangguan pencernaan yang parah, seperti penyakit Crohn. Meskipun bekerja dengan memblokir reseptor di otak, obat ini dapat memiliki efek samping yang serius dan tidak boleh dikonsumsi bersamaan dengan obat-obatan untuk jangka waktu yang lama.

Benzodiazepin umumnya digunakan untuk penderita insomnia, agar memberikan rasa aman agar dapat tidur lebih nyenyak. Ini termasuk Ativan dan Valium.

Obat antipsikotik digunakan untuk sejumlah gangguan, termasuk mengobati orang dengan kecemasan atau gangguan bipolar. Mereka juga digunakan untuk mengobati depresi dan penyakit mental lainnya. Penting untuk mengikuti petunjuk penggunaan obat-obatan ini dengan hati-hati. Untuk informasi lebih lanjut, tanyakan kepada dokter Anda tentang kemungkinan efek samping, yang mungkin berbahaya jika Anda tidak tahu apa yang diharapkan.

Anda hanya boleh minum obat ini dalam waktu singkat untuk menghindari efek samping permanen. Anda sebaiknya tidak berhenti minum obat secara tiba-tiba jika Anda merasa mual atau kantuk yang tidak biasa, muntah, berkeringat atau gemetar, atau perubahan nafsu makan, pernapasan, atau detak jantung. Dokter Anda akan memberi tahu Anda berapa lama Anda harus minum obat-obatan ini.

Penggunaan antipsikotik jangka panjang dapat menyebabkan beberapa masalah kesehatan yang serius. Misalnya, dapat menyebabkan kerusakan hati, gangguan pencernaan, gangguan jantung, diabetes, atau bahkan kematian. Jika Anda mengonsumsi lebih dari dosis yang ditentukan atau meminumnya dalam waktu lama, dapat membahayakan ginjal, otak, atau bahkan menyebabkan stroke. Jika Anda berisiko dan menderita diabetes, maka Anda dapat menggunakan obat diabetes terbaik Gluconormix.

Jika Anda memiliki pertanyaan tentang penggunaan obat-obatan ini, bicarakan dengan dokter Anda atau minum sendiri, tetapi segera hubungi 911 jika Anda merasa mengalami serangan jantung atau keadaan darurat lainnya yang memerlukan perhatian medis. Anda juga disarankan untuk menjalani pemeriksaan kesehatan lengkap untuk memastikan tidak ada masalah besar yang memengaruhi sistem tubuh Anda. Ini akan membantu mencegah masalah kesehatan yang serius.